PETANI DI INDIA

LEBIH ENAK JADI PETANI DI INDONESIA

Panen Padi

Kisah panen padi -bila berhasil- adalah kisah paling menyenangkan dalam episode menanam tanaman padi. Jerih payah para petani selama hampir 4 bulan bisa membuahkan hasil. Ada masukkan setelah selama bertanam mengeluarkan biaya yang cukup besar.

Setelah panen, sebagian besar petani padi, setelah itu menyisihkan sebagian kecil dari gabahnya untuk dijadikan benih. Artinya mereka tidak membeli benih kembali.

Toh, kalau pun ada petani yang membeli benih baru, sebagian besar dari petani tsb akan membeli benih non hibrida. Hanya sedikit sekali yang membeli benih hibrida,,,

Peristiwa seperti ini wajib kita syukuri. Dan semoga saja akan berjalan seperti demikian. Apalagi bila ada anak bangsa yang bisa melakukan proses pemulian tanaman padi, kemudian disebarkan kepada petani lain. Seperti Mas Avi dengan benih GH01, GH02, Gh03 da GH04 nya. Semoga ada anak bangsa yang mengikutinya,,,

Dan juga kita perlu bersyukur dengan adanya DEPTAN/KEMENTAN yang tiap tahun mengeluarkan benih-benih baru yang non hibrida sehingga bisa di tanam kembali,,,

Nasib Petani Di India

Ternyata, ini sangat berbeda dengan di Negara India. Di negara tsb, kehidupan petaninya sangat mengerikan. Sungguh mengerikan. Bagaimana tidak? dalam hitungan 30 menit (1/2 jam) ada PETANINYA YANG BUNUH DIRI.

Mengapa demikian?

Silahkan baca tulisan ini

” India adalah negeri yang unique, profesi yang pada umumnya dianggap paling aman di dunia – yaitu petani – ternyata menjadi profesi yang mengerikan di negeri itu. Pasalnya adalah setiap 30 menit rata-rata, satu orang petani bunuh diri di negeri itu. Ribuan kilometer dari India, sebuah gudang super aman sedang dibangun di laut Barents dekat Arctic – 1,100 km dari kutub utara. Apa hubungan kedua cerita ini ?

Dua cerita tersebut terhubung oleh suatu benang merah yang disebut Terminator Technology atau juga disebut GURT (Genetic Use Restriction Technology), suatu technology yang membuat benih hanya bisa ditanam sekali – setelah itu meskipun tanaman bisa menghasilkan biji tetapi tidak bisa menjadi benih lagi.

Gara-gara technology ini petani di India harus membeli benih yang mahal setiap kali hendak menanam. Benih yang mahal ditambah dengan sarana produksi pertanian lainnya (pupuk, pestisida, dlsb) yang juga mahal membuat petani dari waktu ke waktu terjebak dalam hutang yang semakin membesar dan akhirnya bunuh diri.

Satu perusahaan benih raksasa dunia saja bisa menguasai sampai 95 % dari benih tanaman tertentu yang dibutuhkan oleh negeri itu, jadi bisa dibayangkan dampaknya pada ketergantungan benih yang mahal untuk industri pertanian.

Barangkali ini scenario a la Henry Kissinger yang ketika menjadi menteri luar negeri Amerika Serikat pada pertengahan tahun 1970-an, saat itu dia membuat membuat pernyataan “If you control the oil, you control the country; if you control food, you control the population”.

Setelah minyak kini terbukti dikendalikan oleh segelintir pihak – yang juga terbukti mengendalikan negara, sejumlah pihak rupanya sedang ancang-ancang untuk mengendalikan pangan dunia. Petani-petani yang bunuh diri di India tersebut hanyalah contoh-contoh korban yang sudah terjadi, karena beberapa pihak sedang meng-exercise keahliannya untuk menguasai sumber-sumber pangan dunia.

Siapa-siapa mereka ini ? Orang selama ini terkagum-kagum dengan yayasannya Bill and Melinda Gates yang anggaran belanjanya saja mendekati anggaran belanja badan dunia sekelas WHO ! tetapi untuk apa ini ? Menurut salah satu laporannya Centre for Research and Globalization (CRG) Canada, Sebagian kecil memang dana tersebut untuk program-program kemanusiaan – agar foundation tersebut mendapatkan keistimewaan pajak.

Tetapi yang sangat besar dari anggaran yayasan orang paling kaya di dunia ini adalah untuk program-program yang memiliki agenda khusus. Salah satunya yang sangat besar adalah untuk membiayai gudang benih hari kiamat atau mereka sebut Doomsday Seed Fault di laut Barents tersebut di atas.

Di suatu tempat yang nyaris tidak berpenghuni – di Swalbard – sebuah gudang super aman dibangun. Gudang ini dirancang untuk tahan terhadap guncangan nuklir sekalipun, dan bisa dioperasikan secara otomatis tanpa perlu operator manusia di sana.

Apa isinya ? ya itu tadi jutaan benih dari seluruh dunia yang menurut mereka sudah di’mulia’kan dengan genetic technology – padahal siapa yang lebih mulia ciptaannya selain dari Allah Sang Pencipta sendiri ?

Mungkin kalau hanya Bill Gates dan istrinya yang membangun gudang tersebut, orang masih bisa berprasangka baik bahwa karena dia orang super kaya – maka dia ingin dan bisa berbuat banyak untuk kemanusiaan.

Baru menjadi mencurigakan karena ternyata Gates tidak sendirian, disampingnya ada Rockefeller Foundation dan berbaris dibelakangnya hampir seluruh nama-nama besar dunia di bidang GMO – Genetically-Modified Organism, yaitu para penguasa benih dunia yang antara lain membuat para petani India bunuh diri di atas.

Jadi di dekat kutub utara yang sangat dingin, ditempat yang nyaris tidak dijamah oleh manusia – sedang dibangun upaya untuk menguasai pangan dunia. Suatu upaya untuk mengimplementasikan ucapan Henry Kissingers “If you control food, you control population”.

Menjadi lebih menarik lagi, bila kita gali siapa-siapa di belakang foundations dan corporations yang sedang membangun ‘bukit roti’ ini dengan hadits shahih berikut : “ Tidak ada orang yang lebih banyak bertanya kepada Rasulullah Shallallahu ‘ Alaihi Wasallam tentang Dajjal daripadaku, dan beliau bersabda kepadaku : “Hai anakku ! engkau tidak usah terlalu risau memikirkannya. Dia tidak akan mencelakakanmu ! “ Kataku : “Orang-orang menganggap bahwa Dajjal itu mempunyai sungai mengalir dan bukit roti”. Beliau bersabda : “ Itu sangat mudah bagi Allah Ta’ala untuk menciptakannya”. (Shahih Muslim no 4005 dan Shahih Bukhari no 6589 dengan teks yang sedikit berbeda).

Maka agar populasi kita tidak dikendalikan oleh ‘pasukan Dajjal’ yang sedang membangun ‘bukit rotinya’ sambil mulai berupaya mengendalikan pangan dunia – seperti yang sudah terjadi di India, maka sungguh umat ini perlu benar-benar beriman dan beramal shaleh (QS 18:2) agar bisa benar-benar keluar dari ‘fitnah Dajjal’ baik Dajjal kecil maupun yang besar nantinya.

Dalam kaitan dengan ‘bukit roti’ yang sedang dibangun ‘Dajjal’, amal shaleh yang kita butuhkan antara lain ya menguasai seluk-beluk pangan kita dari hulu sampai hilirnya.

Dari hulunya adalah usaha untuk menghasilkan benih atau bibit-bibit makanan kita sendiri, mengelola lahan-lahan pertanian/perkebunan kita sendiri – sampai di hilirnya adalah menguasai menu-menu makanan di meja makan kita yang tidak boleh dikendalikan oleh scenario ‘roti Dajjal’.

Mengapa demikian ?, karena kalau hanya di hulu kita kuasa – tetapi menu di meja makan masih menu mereka – maka mau tidak mau kita akan tergantung pada sumber bahan baku dari mereka.

Demikian pula sebaliknya, bila hanya di menu saja kita dandani sesuai tuntunan Al-Qur’an dan Sunnah sementara di hulu produksi bahan bakunya tidak kita kuasai – maka kita juga akan tergantung pada bahan baku dari ‘bukit roti’ mereka.

Barangkali inipula salah satu hikmahnya kita disunahkan untuk menghafal 10 ayat pertama dari surat Al-Kahfi untuk bisa menghidari fitnah Dajjal. Karena didalamnya antara lain ada ayat yang memerintahkan kita untuk beriman dan beramal shaleh tersebut di atas.

Maka inilah salah satu amal shaleh yang kini menjadi fardhu kifayah – bagi umat ini, yaitu membangun kemandirian pangan kita sendiri. Bukan hanya untuk bangsa, tetapi lebih luas dari itu yaitu untuk umat. Sebagian dari petani-petani yang tercekik kehidupannya di India sana juga bagian dari umat ini, dan mereka menjadi cermin bagi kita – akan seperti itulah kita bila kita tidak beramal shaleh mulai dari kita di sini di jaman ini. InsyaAllah.http://www.geraidinar.com/index.php/using-joomla/extensions/components/content-component/article-categories/81-gd-articles/entrepreneurship/1371-if-you-control-food

Ayo Mandiri benih

Melihat cerita di atas, bila petani di negara kita tidak waspada, maka bukan tidak mungkin kehidupan pilu petani di India akan terjadi di negeri ini. Nauzubillah !!!

Sebabnya, petani-petani di india sangat tergantung pada benih, pupuk-pupuk kimia, pestisida, dll. Dan juga peran pemerintahnya yang mau saja diarahkan oleh para cukung benih dari negara lain yang berkedok teknologi.

Sekarang saja, sudah banyak petani di negara ini yang mencoba mengikuti langkah petani India tsb. Mereka sangat tergantung pada pupuk-pupuk kimia dan pestisida kimia. Hanya saja, sebagian besar petani di negara ini tidak tergantung pada benih hibrida yang mahal tsb. Benih yang hanya bisa sekali pakai,,,

Sudah saatnya, sebagai petani kita kurangi hal-hal yang bisa membahayakan petani bangsa ini.

Oleh sebab itu, marilah kita rapatkan barisan agar petani kita tidak mudah memakai benih-benih dari luar sana. Apalagi benih-benih yang merupakan makanan pokok bangsa ini. Sudah saatnya kita mulai mandiri dalam benih, mandiri dalam pupuk, mandiri dalam pestisida -alami- , dll. Semoga

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: